SPECIAL OFFER!!!

Dapatkan Kata-Kata Hikmah Setiap Hari





Untuk mendapatkan Kata-Kata Hikmah dan info menarik ke email anda setiap hari, sila daftarkan email anda di bawah.


(Jangan lupa selepas masukkan email, buka email untuk mengesahkan pendaftaran)

Sila masukkan email anda:

Delivered by FeedBurner

Ads Google

Friday, August 20, 2010

Rumah Adalah Nikmat

Assalamualaikum w.b.t.

Rumah adalah tempat berteduh bagi kita. Tempat kita mengelakkan diri daripada panas dan hujan. Tempat beristirehat dan makan. Tempat kita menyimpan barang-barang kita dan pelbagai lagi fungsi yang kita sendiri adakan bagi keselesaan dan keselamatan diri dan keluarga kita. Namun tidak semua orang bernasib baik mempunyai rumah untuk berteduh. Ketika saya melalui jalan di sekitar Ibu Bandar di bulan Ramadhan ini. Saya mendapati ada beberapa orang lelaki dewasa yang tidur di perhentian bas, tepi-tepi jalan. Terdapat juga, seorang Ibu yang mendukung anaknya membentangkan tikar di kaki lima kedai yang ditutup dan duduk berehat bersama anak-anak kecilnya seramai 3 orang. Beg baju tersusun sebagai tempat bersandar dan mengalas kepala anak-anaknya yang keletihan pada cuaca yang panas. Jika di bulan-bulan yang lain, keadaan ini adalah amat jarang kelihatan. Tetapi di bulan Ramadhan ini kelihatan ramai “orang yang tidak berumah”.


Allah Subhanahu
wa Ta'ala berfirman : “Dan Allah menjadikan bagi kamu rumah-rumah (yang kamu dirikan itu) tempat tinggal dan Dia menjadikan bagi kamu dari kulit binatang binatang ternak: Khemah-khemah (tempat berteduh), yang kamu mendapatinya ringan (di bawa ke mana-mana) semasa kamu merantau dan semasa kamu berhenti dan (Dia juga menjadikan bagi kamu) dari berjenis-jenis bulu binatang-binatang ternak itu, berbagai barang perkakas rumah dan perhiasan, (untuk kamu menggunakannya) hingga ke suatu masa.” (An-Nahl : 80)
Di dalam al-Quran ada di sebutkan nikmat rumah dan tempat berteduh. Betapa susahnya kalau tidak berumah dan betapa peritnya hendak membesarkan anak-anak tanpa rumah. Di Malaysia terdapat satu siaran rancangan bertajuk “Bersamamu”. Rancangan ini memaparkan kisah-kisah keluarga yang susah, yang terdapat di dalam Negara kita sendiri. Kadang-kadang kita tidak pernah terfikir pun adakah wujud orang yang terlalu susah sehinggakan tempat berteduh berdindingkan plastik, rumah terletak di dalam hutan, jarak ke sekolah satu jam berjalan kaki, kerana tidak mempunyai kenderaan, lagipun kenderaan tidak dapat memasuki kawasan tersebut. Jika hujan sudah tentu basah, jika panas sudah tentu hangat. Nyamuk, agas, serangga hutan, tidak jemu datang bertandang. Betapa susah dan peritnya jika rumah yang ada tidak sempurna dan daif. Alhamdulillah, dengan bantuan pihak-pih
ak tertentu dan usaha Rancangan Bersamamu di TV3, kehidupan keluarga-keluarga yang kurang bernasib baik ini dapat dibela. Anak-anak dapat belajar hingga melanjutkan pelajaran ke universiti. Alhamdulillah...


Ibnu Katsir rahimahullah berkata: “Allah Subhanahu wa Ta'ala menyebutkan kesempurnaan nikmatNya atas hambaNya, dengan apa yang Dia jadikan bagi mereka rumah-rumah yang merupakan tempat tinggal mereka. Mereka kembali kepadanya, berlindung dan memanfaatkannya dengan berbagai macam manfaat.”

Banyak sekali kegunaan rumah bagi seseorang. Ia adalah tempat makan, tidur, istirehat, dan berkumpul dengan keluarga, isteri dan anak-anak, juga tempat melakukan kegiatan yang peribadi bagi diri masing-masing di dalam anggota keluarga. Allah berfirman : “Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang dahulu.” (Al-Ahzab :33)

Jika kita renungkan keadaan orang-orang yang tidak memiliki rumah, yakni orang-orang yang hidup di pengasingan, di tepi-tepi jalan serta para pelarian yang terusir di perkemahan-perkemahan sementara, nescaya kita akan memahami, nikmatnya ada di rumah.

Tentu kita akan tersentuh dan terharu mendengar orang misalnya dia mengatakan : “Saya tidak punya tempat tinggal tetap, kadang-kadang saya tidur di rumah si Fulan, kadang-kadang di kedai kopi, kebun atau di pantai, almari bajuku ada di dalam kereta.” Apabila mendengar ini kita akan lebih memahami makna kesusahan kerana tidak memiliki tempat tinggal atau rumah.

Ketika Allah mengazab orang-orang kafir, Allah mengambil dari mereka nikmat rumah ini, Allah mengusir mereka dari kampung halaman mereka. Allah berfirman : “Dialah yang telah mengeluarkan orang-orang kafir di antara Ahli Kitab dari kampung halaman mereka pada julung-julung kali mereka berhimpun hendak memerangi Rasulullah. Kamu (wahai umat Islam) tidak menyangka bahawa mereka akan keluar (disebabkan bilangannya yang ramai dan pertahanannya yang kuat) dan mereka pula menyangka bahawa benteng-benteng mereka akan dapat menahan serta memberi perlindungan kepada mereka (dari azab) Allah. Maka Allah menimpakan (azabNya) kepada mereka dari arah yang tidak terlintas dalam fikiran mereka, serta dilemparkanNya perasaan cemas takut ke dalam hati mereka, (lalu) mereka membinasakan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri (dari dalam) sambil tangan orang-orang yang beriman (yang mengepung mereka berbuat demikian dari luar). Maka insaflah dan ambillah pelajaran (dari peristiwa itu) wahai orang-orang yang berakal fikiran serta celik mata hatinya.” (Al-Hasyr : 2)

Oleh itu bersyukurlah kepada Allah, jika kita cuma mempunyai rumah yang kecil. Kerana di luar sana terdapat lebih ramai lagi orang-orang yang tidak mempunyai rumah dan terpaksa tidur di jalanan. Allah sentiasa bersama dengan orang-orang beriman dan bersyukur...


Ikhlas
-Asfandi-

No comments:

Post a Comment

Graf Bilangan Pengunjung Yang Melawat Blog Ini

Terima Kasih Kepada Semua yang mengunjungi Blog Saya

Ads Google

Design by : Asfandi